Teori Seleksi Seksual Da「Live entertainment」rwin Ternyata Terbalik, Riset Mengungkap

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Sorong(Indonesia)Casino

Baca juga: Harun Yahya dan Penolakan pada Teori Evolusi Darwin

DLive enLive entertainmenttertainmentia dengan hati-hati Live entertainmentmembedakan antara senjata seLive entertainmentperti tanduk, taji, taring dan ukuran tipis yang digunakan untuk menaklukkan rival yang bersaing, dan ornamen yang ditujukan untuk memikat lawan jenis.

CHARLES Darwin adalah seorang ilmuwan yang cermat. Pada pertengahan abad ke-19, ketika dia mengumpulkan bukti untuk teorinya bahwa spesies berevolusi melalui seleksi alam, dia menyadari bahwa itu tidak menjelaskan ekor indah merak jantan, tanduk yang dipamerkan oleh rusa jantan, atau mengapa beberapa jantan dari beberapa spesies jauh lebih besar daripada rekan betina mereka.

Dia beralasan bahwa seekor jantan dengan lebih sedikit betina yang tersedia harus bekerja lebih keras untuk mengamankan salah satu dari mereka sebagai pasangan, dan bahwa kompetisi ini akan mendorong seleksi seksual.

Sejak zaman Darwin, kita telah belajar banyak tentang rasio jenis kelamin yang tidak merata, yang umum terjadi pada populasi hewan liar. Misalnya, di komunitas banyak kupu-kupu dan mamalia, termasuk manusia, jumlah perempuan dewasa melebihi jumlah laki-laki dewasa.

Untuk keanehan ini, Darwin mengajukan teori sekunder: seleksi seksual dari sifat-sifat yang meningkatkan peluang hewan untuk mendapatkan pasangan dan bereproduksi.

Darwin berpikir bahwa sifat-sifat yang dipilih secara seksual dapat dijelaskan dengan rasio jenis kelamin yang tidak merata – ketika ada lebih banyak jantan daripada betina dalam suatu populasi, atau sebaliknya.

Baca juga: Hipotesis Evolusi Darwin Terbukti, Spesies dapat Hasilkan Subspesies

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.

Daftarkan email

Dalam sebuah studi baru, saya dan rekan-rekan telah mengkonfirmasi hubungan antara seleksi seksual dan rasio jenis kelamin, seperti dugaan Darwin.

Keadaan tidak simetris ini paling ekstrem di antara hewan berkantung. Pada antechinus Australia, misalnya, semua jantan mendadak mati setelah musim kawin, jadi ada kalanya tidak ada jantan dewasa yang hidup dan seluruh populasi hewan dewasa terdiri dari betina yang hamil.

Oleh: Tamas Szekely

Tapi yang mengejutkan, temuan kami menunjukkan bahwa Darwin salah jalan. Kami menemukan bahwa seleksi seksual paling menonjol bukan ketika calon pasangan langka, tapi ketika mereka berlimpah – dan ini berarti melihat kembali tekanan seleksi yang berperan dalam populasi hewan yang menampilkan rasio jenis kelamin yang tidak merata.